Jump to content

Wp/jax/Museum Siginjai Jambi

From Wikimedia Incubator
< Wp‎ | jax
Wp > jax > Museum Siginjai Jambi

Museum Siginjai Jambi adolah museum yang ado di Jambi, tepatnyo di Jalan Jendral Urip Sumoharjo, Sungai Putri, Kecamatan Telanaipura, Kota Jambi. Museum ko menyimpan banyak nian barang-barang, mulai dari yang berkaitan samo sejarah sampe kearifan lokal dan jugo budayonyo dari maso ke maso.[1]

Sejarah[edit | edit source]

Museum Siginjai Jambi petamo kali dibangun pado tanggal 18 Februari 1981, dan peletakan batu petamonyo dilakukan samo Gubernur Jambi, Masjchun Syofwan, SH. Tanah yang dipakek sebenarnyo punyo Organisasi Persatuan Pamong Marga Desa (PPMD) Provinsi Jambi yang tediri dari para Ninik Mamak dan jugo Tuo Tangganai. Tanah itu kemudian dikasih ke gubernur biak museumnyo biso dibangun.[2]

Peresmian museum ko tanggal 6 Juni 1988 samo Prof. DR. Fuad Hassan yang waktu itu menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Awalnyo museum ko idak benamo Museum Siginjai Jambi melainkan Museum Negeri Propinsi Jambi. Tapi pado tanggal 30 Oktober 2012, namonyo resmi beganti jadi Museum Siginjai Jambi.[2]

Koleksi[edit | edit source]

Diketahui kalo jumlah koleksi yang ado di museum ko mencapai 7.890 bijik dan kalo dihitung persetnyo mencapai 3.375 set. Dari banyaknyo koleksi tersebut, sebenarnyo ado tojoh bendo yang menjadi unggulan museum ko.[3] Ketojoh bendo tu adolah:

Arca Avolokiteswara[edit | edit source]

Bendo petamo yang paling jadi unggulan adolah Arca Avolokiteswara. Arco ko awalnyo ditemukan secaro idak sengajo samo petani pado 3 Februari 1991. Bentuk dari arcanyo adolah bertangan empat dan kondisinyo di belakang samo bawahnyo rusak karno patah. Keduo arcanyo pun berlapis emas, dan dipercayo kalau menjadi salah satu peninggalan Kerajaan Sriwijaya.[2][3]


Kalung Emas[edit | edit source]

Kalung emas ditemukan di Desa Lambur I Kabupaten Tanjung Jabung Timur tahun 1994 samo seorang perempuan yang waktu tu dio lagi bersihin ladangnyo dari timbunan abu gambut. Kalung emas ko dilapisi samo emas sekitar 18 sampe karat dengan bendul kecik yang masih teikat di ujungnyo.[2][3]


Sabuk Emas[edit | edit source]

Samo dengan kalung emas, sabuk emas ko ditemukan di Desa Lambur I Kabupaten Tanjung Jabung Timur dan kadar emasnyo sekitar 18 sampe 20 karat. Sabuk emas ki dibuat dari sambungan cincin-cincin kecik yang diikat jadi sikok. Sampe sekarang, masih belom diketahui awal sejarah sabuk emas ko, karano ditemukan di daerah dekat pantai.[3]


Archa Budha[edit | edit source]

Archa Budha ko ditemukan di situs Rantaukapas Limaumanis, Kabupaten Tebo. Arca ko dianggap sebagai Archa Budha karno punyo gayo seni Gandhara yang dicirikan samo jubah tipis yang dipakek samo Budha. Lokasi aslinyo masih belum diketahui karno waktu dikasih ke pemerintah dak ado catatan memadai yang biso ngasih tau lokasi pastinyo. Archa Budha ko dilapisi samo emas, tapi karno karat (korosi) di bagian bawah lapisannyo, jadi permukaan yang dilapisi emas tu rusak dan ngelupas.[2]

Medali Turki[edit | edit source]

Medali ko adolah bukti persahabatan antaro Kesultanan Jambi samo Kesultanan Turki. Medali ko dikasih samo Sultan Turki sebagai penghargaan karno ado utusan dari Sultan Taha Saifuddin yang pegi ke Turki untuk mintak dukungan dan bantuan demi ngusir Belando. Pado bagian lingkaran di medalinyo ado tulisan arab yang punyo berbagai macam arti, sedangkan di bagian tengan lingkarannyo ado lambang yang dirangkai pakek tulisan kaligrafi.[2]

Tanduk Bertuliskan Incung[edit | edit source]

Tanduk kerbau ko berisi naskah yang diperkirakan berumur tigo abad. Tulisan pado tanduk dibuat pakek teknik gores, dan berisi caro memanggil roh para leluhur, petuah, samo syarat-syarat jadi pemimpin. Bentuknyo kayak terompet dan biso sajo dipakek sebagai alat untuk ngasih tau kalau ado bahayo, atau ngasih pengumuman dari pemimpin ke masyarakat.[2]

Arca Dipalaksmi & Arca Dewi[edit | edit source]

Arca wanita ko tebuat dari perunggu dengan ukuran tinggi 32 cm dan lebarnyo 11,5 cm. Arca ko ditemukan di Koto Kandis Muara Sabak, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Provinsi Jambi dan diperkirakan dari abad 13-14 M. Namo Dipalaksmi sebenarnyo dari bentuknyo yang pegang sebuah lampu (Dipa) dan namo dewinyo adolah Dewi Laksmi.[2]

Daftar Pustaka[edit | edit source]

  1. Agung Sasongko (25 Juli 2020). "Mengenal Sejarah Jambi di Museum Siginjei". Republika.co.id. Diakses pada 10 Mei 2021.
  2. 2.0 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 Pemerintah Kota Jambi. Museum Siginjai Jambi. Diakses pada 10 Mei 2021.
  3. 3.0 3.1 3.2 3.3 Fitria Febriana/ Nanang Mairiadi (18 Oktober 2018). "Koleksi Benda Museum Siginjai Jambi Capai 7890". Antaranews.com. Diakses pada 10 Mei 2021.