Jump to content

Wp/jax/Gunung Marapi

From Wikimedia Incubator
< Wp‎ | jax
Wp > jax > Gunung Marapi

Gunung Marapi (dikenal jugo dengan Merapi atau Berapi) adolah gunung yang berado di Kabupaten Agam, Sumatra Barat. Ketinggiannyo sekitar 2.891 mdpl dan merupokan gunung yang masih aktif.[1] Gunung ko biso ditengok dari beberapo tempat kek kota Bukittinggi, kota Padang Panjang, dan jugo kabupaten Tanah Datar.

Dari legenda, gunung ko merupokan situs atau daerah petamo yang dihuni samo orang Minangkabau. Waktu itu, kapal orang ko mendarat di gunung ketiko ukurannyo cuman sebesak telok bae dan jugo dikelilingin samo aek. Kalau ditengok lebih lanjut, ado beberapo batu besar penguburan tegak atau biso disebot dengan menhir yang ado di arah ke gunung.

Jalur pendakian[edit | edit source]

Setidaknyo ado tigo jalur yang biso dipakek untuk sampe ke puncak gunung ko yaitu jalur Batu Palano, Aia Angek, dan jugo Pariangan. Jalur yang paling disarani untuk pemula adolah jalur Batu Palano karno jalurnyo lebih landai dan jugo banyak tempat untuk istirahat. Melalui jalur ini, para pendaki biso nyampe ke puncak sekitar 5-8 jam samo kayak lewat jalur Pariangan.[2]

Sayangnyo, jalur Pariangan mulai ditinggali samo pendaki karno pernah ditutup dan ado kasus orang meninggal. Sedangkan jalur terakhir yaitu Aia Angek adolah jalur yang paling cepat nyampe ke puncak dengan estimasi waktu sekitar 3-5 jam bae. Tapi  jalurnyo lebih terjal sehinggo lebi beresiko.[2]

Flora dan fauna[edit | edit source]

Sejak meletos tahun 2010 lalu, banyak flora asli yang ado di kawasan gunung ko punah. Ado sekitar tigo jenis flora khas lereng merapi yang punah, kayak tanaman gondopuro, anggrek panda three color, dan jugo buah sarangan. Idak itu bae, ado jugo fauna yang ilang kayak elang Jawa, burung punglor yang merupokan identitas Kabupaten Sleman.[3]

Daftar Pustaka[edit | edit source]

  1. Nabila Ramadhian (3 Maret 2021). "7 Syarat Mendaki Gunung Marapi Sumbar Bawa Surat Keterangan Sehat". Kompas.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.
  2. 2.0 2.1 Nabila Ramadhian (4 Maret 2021). "Rekomendasi Jalur Pendakian Gunung Marapi yang Ramah Pendaki Pemula". travel.kompas.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.
  3. Parwito (3 Desember 2012). "Paska Erupsi Merapi, 3 Jenis Flora dan 2 Fauna Terancam Punah". merdeka.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.