Wp/mui/Banyuasin

From Wikimedia Incubator
< Wp‎ | muiWp > mui > Banyuasin

Kabupaten Banyuasin (Huruf Jawi: كابوڤاتين باڽواسين) itu salah sikok kabupatén di Propinsi Sumatra Selatan. Kabupatén ini pemekaran dari Kabupaten Musi Banyuasin yang tebentok bedasarke UU No. 6 Taon 2002.

Lambang Kabupaten Banyuasin.jpg
Lokasi Sumatra Selatan Kabupaten Banyuasin.svg

Namo kabupaten ini asalnyo dari namo Sungi Banyuasin yang ngeliwati wilayah kabupatén ini samo Kabupatén Musi Banyuasin. Pekatoan Banyuasin Diarsipkan 2020-07-20 di Wayback Machine. déwék asalnyo dari istilah baso Jawo banyu samo asin ontok kualitas banyu sunginyo yang masin rasonyo, telébéh ke arah pantényo.

Luas Kabupatén Banyuasin itu 11.875 km2 di mano ado beberapo macem suku yang tinggal di kabupatén ini, diantaronyo yaitu Jawo, Madura, Bugis, Bali samo Pendodok asli Melayu Banyuasin déwék (Melayu Pesisir). Bates Wilayah Banyuasin ngelilingi 2/3 wilayah kuto Pelémbang, mangko Banyuasin pacak dikatoke sebagé wilayah penyanggo ibu kuto propinsi Sumatera Selatan. Banyak nian pembangunan propinsi Sumatera Selatan yang digawéke di pinggir wilayah Banyuasin bebatesan dengen wilayah kuto Pelémbang dengen tujuan ontok ngedokong pembangunan di Pelembang, cak sarano LRT, Sekolah, Dermago Pelabuhan Tanjung api-api serto Pemerintah Kabupaten Banyuasin gégéh nian jero pembangunan dimulonyo dari dusun dengen ngawéke program 500 juta perdusun mangko infrastruktur itu pacak terealisasike langsong ke wong dusun. Selain itu beliau sudém ngelaksanoke program ngebenerke sistem demokrasi dengen ngelaksanoke pilkades evoting di 160 dusun pado taon 2015 liwat yang merupoke tebanyak secaro nasional di indonesia jugo masok nominasi record MURI.

Pelaksanoan egovernment di Banyuasin bejalan dengen cokop baék jugo dikenal di segalo Indonesia di mano pembangunan infrastruktur TIK lah dibangun dari 2009 dengen ngobongke segalo dinas/badan/kantor samo kecamatan bebasis jaringen fiber optik. Banyak penghargoan yang lah diraih oleh Kabupatén Banyuasin di bidang egovernment ini antaronyo IOSA juaro I Nasional, IDSA 2014, ICTpura dengen predikat utamo, PEGI tebaék sesumatera. Mangko banyak kab/kota di indonesia jadike Banyuasin sebagé tempat studi banding di jero implementasi egovernment. Pado taon 2017 pelaksanoan egoverment di kabupatén Banyuasin lagi-lagi muat banggo, yaitu tepilih sebagé 24 kabupaten/kota dari 514 Kab/kuto diindonesia sebagé kabupatén pinter (smartcity) oleh pemerintah pusat jero hal ini kementerian kominfo begawé bareng dengen kementerian dalam negeri. Pado taon 2018 tepilih sebagé juaro I IndonesiaUP mewakili Indonesia pado ajang ASEAN ICT Award pado taon 2018. Petanian di Banyuasin jugo ngebangoke nian yaitu sebagé lumbung padi Sumatera selatan samo penyumbang 1,4 juta ton beras ontok Sumatera Selatan teros ditingkatke dengen target 2 juta ton beras ontok taon 2016.

Referensi[edit | edit source]

  • "Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Kabupaten Kota Sumatera Selatan Hasil Sensus 2020". www.sumsel.bps.go.id. Diakses tanggal 26 Januari 2021.
  • "Jumlah Penduduk Menurut Agama". www.sumsel.bps.go.id. Diakses tanggal 26 Januari 2021.
  • "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2 020". www.bps.go.id. Diakses tanggal 26 Januari 2021.
  • "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 26 Januari 2021.
  • [1] PEMKAB BANYUASIN - Sejarah Singkat Pembentukan Kabupaten Banyuasin