Wy/id/Pandemi COVID-19

Reset GPX untuk halaman ini
From Wikimedia Incubator
< Wy‎ | id
(Redirected from Wy/id/pandemi COVID-19)
Wy > id > Topik perjalanan > Tetap sehat > Pandemi COVID-19
Wy/id/Pandemi COVID-19

Covid-19 banner How to wear a non-medical fabric mask safely.png


COVID-19 adalah penyakit pernapasan menular yang disebabkan oleh virus korona, dari keluarga yang sama yang mencakup SARS, MERS, dan beberapa jenis flu biasa. Virus tersebut diidentifikasi pada Desember 2019, telah menyebar ke seluruh dunia, dan dinyatakan sebagai pandemi pada Maret 2020. Meskipun banyak tentang penyakit ini masih belum diketahui, virus ini lebih ganas dan lebih menular dalam demografi tertentu daripada flu musiman, dan kurang ganas. tetapi lebih menular dari SARS dan MERS. Orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi mendasar adalah yang paling berisiko mengalami komplikasi serius termasuk kematian. Infeksi dapat menyebabkan efek jangka panjang yang terkadang tampaknya tidak terkait dengan sistem pernapasan bahkan pada orang yang memiliki gejala ringan.

Karena penyebaran penyakit, orang-orang di banyak belahan dunia disarankan untuk tidak bepergian kecuali jika diperlukan, untuk menghindari infeksi, karantina, atau terdampar dengan mengubah larangan dan membatalkan penerbangan. Di daerah di mana virus telah dikendalikan, pembatasan perjalanan telah dilonggarkan, tetapi perhatikan baik-baik rekomendasi dan pembatasan terbaru - pembatasan yang dilonggarkan dapat diperketat lagi. Hindari tempat keramaian bila memungkinkan. Ini bukan hanya untuk melindungi Anda, tetapi juga orang-orang yang berhubungan dengan Anda.

Virus COVID-19 (SARS-CoV-2) seperti yang terlihat di bawah mikroskop elektron. Paku di tepi luar virion menyerupai korona matahari, oleh karena itu namanya.

Jika Anda memang harus bepergian, kenakan masker wajah dan lakukan tindakan pencegahan seperti yang Anda lakukan untuk infeksi lain: sering-seringlah mencuci tangan, hindari menyentuh wajah, batuk dan bersin ke siku atau tisu, dan hindari kontak dengan orang sakit. Sebelum bepergian, bacalah tentang berbagai batasan yang luas dan cepat berubah yang telah diberlakukan di seluruh dunia. Bersiaplah untuk pembatalan, penutupan, dan semua jenis modifikasi layanan, yang dapat berubah sewaktu-waktu. Setelah bepergian, pantau kesehatan Anda dan pertimbangkan isolasi diri selama dua minggu untuk menghindari penularan penyakit ke orang lain.

Transportasi dari penerbangan penumpang jarak jauh ke bus lokal telah dibatasi atau ditutup sama sekali di banyak negara karena rendahnya permintaan atau perintah pemerintah. Banyak perbatasan internasional dan regional ditutup. Jika Anda tidak dapat menemukan jalan kembali ke negara Anda, hubungi kedutaan atau konsulat terdekat untuk mendapatkan bantuan.

Lokasi[edit | edit source]

Sejak pandemi COVID-19 dimulai, ada puluhan juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari satu juta kematian. Situasinya sangat bervariasi menurut negara dan wilayah. Di beberapa negara, virus telah berhasil dikendalikan dengan sangat baik, dengan sedikit atau tanpa sisa penularan. Di kasus lain, kasus berkembang pesat tanpa jalur yang jelas untuk mengendalikannya. Yang lainnya berada di antara keduanya, dengan penularan komunitas rendah atau sedang dan upaya substansial untuk membatasi penyebaran penyakit. Bahkan di tempat-tempat di mana COVID-19 telah dikendalikan, selalu ada risiko wabah lain. Risiko itu dapat dikurangi dengan pembatasan perjalanan, tindakan pencegahan seperti pemakaian masker, pengujian ekstensif yang dikombinasikan dengan pelacakan kontak, dan intervensi lainnya, tetapi wabah yang tidak terduga dapat dan memang terjadi.

Di Cina, Taiwan, Australia, dan Selandia Baru, wabah ini sebagian besar telah berhasil diatasi, dan pembatasan telah dilonggarkan di dalam negeri bahkan untuk perjalanan rekreasi dengan hanya langkah-langkah jarak sosial, meskipun penguncian cepat kadang-kadang dapat dipicu sebagai tanggapan terhadap kelompok infeksi yang berkembang. Semua pembatasan domestik telah dicabut di Israel karena sebagian besar penduduknya telah divaksinasi. Di sebagian besar Eropa, Amerika Utara, Amerika Selatan dan India, jumlah kasus baru tinggi dan terus bertambah. Situasi di banyak negara, termasuk sebagian besar benua Afrika, tidak jelas karena pengujian yang tidak memadai.


Tingkat penyebaran sepenuhnya tidak pasti, sebagian karena pengujian terbatas. Banyak negara mengalami kekurangan alat tes yang parah, dan pihak berwenang belum dapat menguji semua orang yang berisiko, sehingga jumlah kasus sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi daripada yang resmi. Setiap negara juga berbeda dalam pengujian dan praktik pelaporannya, sehingga perbandingan jumlah kasus yang dilaporkan tidak menjelaskan secara lengkap bagaimana epidemi telah berkembang di berbagai daerah.

Gejala dan prognosis[edit | edit source]

Gejala umum termasuk demam, batuk, kehilangan nafsu makan, dan kelelahan. Gejala lain yang kurang umum termasuk sesak napas, mual, muntah, diare, produksi dahak, nyeri otot, dan hilangnya indra penciuman. Beberapa pasien memiliki gejala yang sangat ringan, mirip dengan flu. Komplikasi serius termasuk pneumonia, sindrom gangguan pernapasan akut, dan kegagalan multi-organ yang menyebabkan kecacatan atau kematian. Sebagian besar infeksi tidak bergejala, namun tetap menular. Kebanyakan kasus sembuh tanpa perawatan khusus, sementara beberapa menjadi sakit parah. Tingkat kematian akibat infeksi diyakini berada pada kisaran 0,5–1%. Secara global, tingkat kematian kasus adalah 3,65% dari kasus yang dikonfirmasi, pada Agustus 2020, tetapi ini sangat bervariasi tergantung pada strategi pengujian. Tingkat kematian tertinggi di antara orang tua dan paling rendah di antara anak-anak kecil.

Mereka yang paling berisiko terinfeksi COVID-19 dan komplikasi serius adalah orang tua dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah atau kondisi kesehatan yang mendasari seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, hipertensi, penyakit pernapasan kronis, dan kanker. Tidak banyak kasus yang dilaporkan pada anak-anak dan sebagian besar ringan atau sedang, meskipun sebagian besar mengalami pneumonia.

Waktu antara terpapar virus dan munculnya gejala (masa inkubasi) biasanya antara 2 dan 14 hari. Penyakit ini paling menular selama tiga hari pertama gejala, tetapi juga dapat ditularkan tanpa gejala. Pasien yang pulih diyakini kebal terhadap virus, tetapi tidak jelas berapa lama kekebalan ini bertahan. Ada kasus orang yang terinfeksi lebih dari satu kali, meskipun infeksi ulang umumnya lebih ringan daripada infeksi pertama.

Efek jangka panjang untuk orang yang telah pulih tetap tidak jelas, tetapi terdapat bukti penurunan kapasitas paru-paru pada beberapa pasien yang pulih. Ada juga beberapa bukti bahwa orang dapat mengembangkan penyakit Kawasaki seperti gejala setelah pulih dari COVID-19, sementara penyakit tersebut juga dikaitkan dengan peningkatan risiko.

Lihat pula[edit | edit source]

Buat kategori

Info talk.png
Panduan wisata ini mungkin tidak menampilkan seluruh halaman utuh, karena panduan ini merupakan rintisan. Anda dapat membantu Wikiwisata dengan mengembangkan panduan ini hingga sempurna