Wy/id/Banda Aceh

From Wikimedia Incubator
< Wy‎ | idWy > id > Banda Aceh

Banda Aceh adalah ibukota dari Provinsi Aceh di Pulau Sumatera, Indonesia. Banda Aceh juga merupakan ibu kota Kesultanan Aceh setelah didirikan pada akhir abad ke-15. Banda Aceh, di ujung Sumatera, telah lama menjadi pusat transportasi dan perdagangan yang strategis di Samudera Hindia bagian timur, dan merupakan pelabuhan utama perdagangan antara kawasan itu, India dan Arab.

Menuju kesini[edit | edit source]

Bandara Sultan Iskandar Muda

Dengan pesawat[edit | edit source]

Bandar udara yang melayani Banda Aceh adalah Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda.

Maskapai terbang setiap hari antara Banda Aceh dan Medan, perjalanan 1 jam, Jakarta, perjalanan 2 jam 40 menit, atau Singapura, hampir 4 jam.

AirAsia, Kuala Lumpur. Penerbangan harian.

Batavia Air, Jakarta-Soekarno-Hatta, Medan

Firefly, Penang, maskapai komunitas Malaysia sekarang terbang dari Penang ke Banda Aceh setiap hari Selasa, Kamis dan Sabtu

Garuda Indonesia, Jakarta-Soekarno-Hatta, Medan, 3 penerbangan harian dari Jakarta dan dua penerbangan harian dari Medan. Penerbangan langsung Jakarta-Banda Aceh dengan Garuda memakan waktu 2 jam 40 menit dengan Boeing 737, meskipun sering diubah menjadi singgah di Medan tanpa peringatan. Musiman ke Jeddah di Arab Saudi selama musim haji

Lion Air, Jakarta-Soekarno-Hatta, Medan. Mereka memiliki dua penerbangan harian dari Jakarta dan satu dari Medan.

SMAC, Blang Pidie, Meulaboh, Simelue, Takengon, Tapaktuan. Terbang setiap hari dari Medan ke Pulau Nias dan Pulau Simeulue.

Sriwijaya Air, Medan

Susi Air, Meulaboh

Tidak ada lagi bus yang melayani bandara. Satu-satunya cara ke daerah kota adalah dengan taksi bandara dengan tarif tetap Rp 100.000 (2019). Konter taksi berada di paling kiri setelah Anda keluar dari gerbang kedatangan.

Dengan Bus[edit | edit source]

Tersedia bus malam nonstop, dengan waktu tempuh 9–13 jam - dari Medan ke Banda Aceh. Perusahaan bus besar seperti PMTOH, Pelangi, Kurnia dan Pusaka berkantor di Jl. Gajah Mada, Medan. Kisaran harga mulai dari Rp 110.000 untuk bus ukuran biasa hingga Rp 200.000 untuk bus kursi lebar.

Bus mini juga dapat membawa Anda ke Banda Aceh dari kawasan Medan, tetapi perjalanan biasanya lebih lama. Harganya sedikit lebih murah dari pada bus. Dimungkinkan juga untuk melakukan perjalanan dari Medan ke Banda Aceh melalui Kutacane dan Takengon. Ini akan menjadi total 20 jam.


Iklim[edit | edit source]

Banda Aceh memiliki iklim hutan hujan tropis, dengan suhu rata-rata yang hampir konstan. Suhu rata-rata tahunan kota ini adalah 27 ° C. Namun, kota ini mengalami musim hujan dan kemarau, dengan Juni hingga Agustus menjadi bulan terkering sepanjang tahun. Banda Aceh tidak memiliki bulan musim kemarau yang sebenarnya dengan curah hujan rata-rata kurang dari 60 mm. Rata-rata, kota ini mengalami curah hujan kurang dari 2000 mm setiap tahun.

Berkeliling[edit | edit source]

Cara utama untuk berkeliling adalah becak (ojek) dan labi-labi (minibus umum). Karena masuknya uang secara tiba-tiba setelah tsunami, penduduk setempat terbiasa dengan pembayaran yang berlebihan, tetapi sekarang stabilisasi telah kembali. Contoh tarif becak adalah: Bandara - Masjid Raya Baiturrahman: Rp 40.000; Terminal Bus - Masjid Raya Baiturrahman: Rp 8.000; Masjid Raya Baiturrahman - Penayong: Rp 5.000. Di dalam kota, biasanya cukup Rp 10.000.

Apa yang bisa anda lihat[edit | edit source]

  • Masjid Raya Baiturrahman
    Masjid Raya Baiturrahman / Masjid Agung (dresscode Muslim). Baiturrahman adalah masjid agung yang terletak di jantung kota Banda Aceh, Masjid ini memiliki lima kubah berwarna hitam dan empat menara putih. Masjid berdiri di atas lanskap hijau yang elegan. Dinding yang dicuci putih dan mineral serta kubah hitam arang dari Masjidil Haram adalah tengara paling terkenal di Aceh. Masjid ini dibangun pada abad ke-12 dan beberapa kali terbakar termasuk pada masa penyerangan Belanda ke Kutaraja (Banda Aceh) pada tahun 1873. Masjid pengganti dibangun oleh pemerintah militer Belanda dan selesai pada tahun 1883. Masjid ini luar biasa dalam arsitektur dan ornamennya. . Ini memiliki lima kubah berbentuk bawang, dua menara tinggi, dinding putih lebar dan pilar hias. Non-Muslim akan diminta untuk tetap berada di alun-alun dan tidak memasuki masjid. (Jan 2019)
  • Rumah Cut Nya Dien. Cut Nya Dien adalah seorang revolusioner perempuan Indonesia dari Aceh. Rumah tersebut merupakan replika dari Rumah Pahlawan Cut Nyak Dhien, dari Perang Aceh. Pasukan kolonial membakar rumah itu tetapi replika dibangun kemudian. Rumah di Lam Pisang ini, sekitar 6 km dari Banda Aceh dan sekarang menjadi museum. Rumah tersebut berada di Desa Lampisang, Kecamatan Lhok Nga, Kabupaten Aceh Besar. Meski Lhok Nga merupakan daerah terparah yang dilanda tsunami, Rumah Tjut Nyak Dhien selamat. Putri seorang kepala suku, Tjut Nyak Dhien ikut berperang melawan penjajah Belanda pada tahun 1875. Suami pertamanya gugur dalam pertempuran, dan ia menikah lagi. Ketika suami keduanya juga meninggal karena perkelahian, dia melanjutkan perjuangan dengan anak-anaknya. Setelah enam tahun di hutan, dia ditangkap oleh Belanda dan diasingkan ke Jawa Barat di mana dia meninggal pada tahun 1906. Tjut Nyak Dhien diakui sebagai salah satu Pejuang Nasional Indonesia.
  • Gunongan dan Taman Putroe Phang. Gunongan didirikan oleh Sultan Iskandar Muda (1607-1636) sebagai tempat bermain dan pemandian pribadi bagi istri Putro Phang (Dari Malaysia) ini. Fantasi arsitektur yang aneh ini memiliki akses ke istana sultan melalui 'Pintu Aceh' tradisional, yang hanya digunakan oleh bangsawan. Bangunan ini kemungkinan berfungsi sebagai kedamaian rekreasi penting yang terletak di Taman Sari Park untuk didaki oleh Ratu dan anggota keluarga kerajaan lainnya. Cukup menyenangkan mengunjungi tempat ini saat sore hari atau saat matahari terbenam.
  • Kuburan di Desa Bitay. Di Bitay, kuburan seorang suci, Teungku di Bitay, masih dapat dilihat. Makam Tuan di Bitay, yang mengajar orang Aceh antara lain seni melempar meriam, dan masjid yang berdiri di samping kuburan dihormati hingga saat ini. Aceh dan Turki memiliki hubungan dekat di masa lalu. Banyak teknisi dan senjata dari armada Turki datang dan menetap di Aceh. Peninggalan sejarah saat ini antara lain masjid dan monumen serta nisan orang Turki di desa Bitai (~ 3 km dari Banda Aceh).
  • Museum Aceh, Museum ini memamerkan keramik, senjata, dan banyak artefak budaya seperti pakaian, perhiasan, kaligrafi, ornamen Islam, peralatan dapur, dan banyak barang lainnya. Yang paling menarik adalah lonceng besar yang disebut “Lonceng Cakra Donya”, hadiah dari Adipati Besar Tiongkok (Kaisar Ming, abad ke-15) untuk Sultan Aceh yang diserahkan oleh seorang Muslim Tionghoa, Laksamana Cheng Ho pada tahun 1414, sebuah prasasti di bel berbunyi; “Nyanyikan Fang Niat Toeng Juut Kat”. Di kompleks ini juga terdapat rumah 'Rumah Aceh' yang dibangun oleh Gubernur Belanda Van Swart pada tahun 1941 dengan gaya arsitektur rumah klasik khas Aceh. Di sebelah barat museum atau sebelah utara Rumah Adat Aceh terdapat kompleks pemakaman yang menyimpan peninggalan para sultan Aceh.
  • Monumen Maskapai Indonesia (Seulawah-Pesawat Pertama Indonesia). Monumen ini didirikan untuk mengenang kontribusi heroik masyarakat Aceh terhadap kemunculan Republik Indonesia. Ketika Indonesia merdeka pada tahun 1945, Belanda bermaksud menduduki kembali negara tersebut. Dalam perjuangan berikutnya pada tahun 1949 banyak wilayah telah jatuh ke tangan Belanda, Republik Indonesia sangat membutuhkan pesawat terbang untuk menghindari blokade musuh. Soekarno, presiden Indonesia saat itu, mendesak masyarakat Aceh untuk menyumbangkan uang untuk membeli pesawat. Sebuah Douglas DC-3 dibeli tak lama kemudian, dan dibayar dengan sumbangan. Pesawat paling awal ini adalah pendahulu armada Garuda Indonesia.
  • Kerkhof (kuburan militer Belanda di Banda Aceh), Jalan Teuku Umar (gerbang masuk di depan pojok tenggara Blang Padang). Yang dikenal oleh masyarakat sekitar Peucut Kerkhoff, 2.000 tentara Belanda yang tewas dalam Perang Aceh dimakamkan di kuburan ini. Di dinding gerbang masuk Kerkhoff Anda dapat melihat daftar nama orang-orang yang dikuburkan termasuk rincian di mana dan kapan mereka meninggal.
  • Ulee Lheue-Banda Aceh (Tsunami Ground Zero). Ulee Lheue adalah garis pantai yang menghadap ke selat Malaka; Ketika tsunami melanda Banda Aceh pada tanggal 26 Desember 2004, garis pantai dan desa terdekat rusak berat dan terendam gelombang setinggi 10 m. Sekarang pemerintah daerah telah membangun pelabuhan baru di Ulee Lheue, dan jika Anda berencana mengunjungi Sabang dan pulau Weh, Anda bisa naik kapal feri Ro-Ro atau speed boat dari Ulee Lheue. Pantai Ulee Lheue masih menyimpan keindahannya yang mempesona, dan hampir setiap hari orang datang ke tempat ini untuk menikmati birunya cakrawala langit dan laut, melihat indahnya matahari terbenam di sore hari, atau menikmati pantai pada malam hari di akhir pekan.

Aktivitas[edit | edit source]

  • Hiking Bersepeda Gunung, Jl Al Huda Blok B, No 2 (dekat food court). Bersepeda di sekitar pegunungan, sawah, dan pantai di dekat Banda Aceh. Wisata mendaki dan bersepeda serta sepeda gunung tersedia mulai dari Rp 50.000.
  • Wisata Sorotan Kota Banda Aceh dengan Sepeda., Jln Al Huda Blok B, No 2 (dekat food court). Sepeda adalah cara yang bagus untuk menjelajahi sejarah panjang Banda Aceh serta dampak dari Tsunami 2004. Sepeda, peta dan deskripsi rute tersedia di Aceh Adventure.
  • Tur keliling dengan Sepeda Motor (Sepeda motor adalah cara yang mudah dan penuh petualangan untuk menjelajahi Aceh), Jl Mesjid Al Huda Blok B No 2 (dekat food court), ☏ +62813 99578873. 24 jam. Setelah tsunami, donor internasional dan Pemerintah Indonesia membangun banyak jalan yang sangat bagus. Jalan di sepanjang pantai barat sangat indah. Harapkan perbukitan dan pegunungan hijau dan di belakang setiap sudut pantai yang lebih indah. Rp 100.000. edit
  • Penjelajahan pulau, Jl Mesjid Al Huda Blok B no 2, ☏ +62813 99578873. 09: 00-17: 00. Pulau Kreusik yang tak berpenghuni memiliki pantai putih yang indah dan bebas nyamuk dan berjarak sekitar 1 jam dari Banda Aceh. Pulau ini memiliki tempat berenang yang aman. Anda bisa melakukan perjalanan sehari ke pulau atau bermalam. sekitar Rp 800.000 (pulang pergi). edit
  • Discover Aceh Divers Club, Jl Utama No. 1 Lamjamee, ☏ +62812 6970 1430. Ada beberapa spot diving yang bagus di sekitar Banda Aceh seperti Pulau Tuan, Pulau Bunta dan Lhok Mata Ie dengan ikan bawah air dan terumbu karang. Jika beruntung Anda akan melihat pari Manta. Harga tersebut sudah termasuk perahu dari Banda Aceh. Divemaster bersertifikat akan menemani Anda saat menyelam. Rp 437.000 per pax per penyelaman, minimal 4 pax.

Makan[edit | edit source]

Makanan pokok masyarakat Aceh adalah nasi gurih, nasi yang dimasak dengan santan, dijual di kedai kopi di mana-mana. Kios makanan dan restoran Padang buka di seberang bagian kota yang tidak rusak, dan gerobak buah ada di mana-mana.

  • Restoran Canai Mamak KL, Jl Teuku Umar No 51, Seutui, ☏ +62811-6845-471. Makanan Melayu, Toyibah Halal.
  • Shidqi Cafe, Jl. Malikul Saleh, Lamlagang. Naturalis Cafe.
  • PaceBene (Bene Restaurant), Jl Bhakti no 33A-B, Kampung Laksana, ☏ +62 651 31035. Restoran yang bagus untuk makanan laut segar, pasta dan pizza, serta taman atap yang indah. Hidangan bekerja dari template Italia, tetapi dengan bahan-bahan terbaik yang ditawarkan Banda Aceh. Dan hati-hati saat salsa dibunyikan, karena staf menunggu langsung menyanyi. Buka juga hari kerja untuk makan siang.
  • Imperial Kitchen, Jl Teuku Umar. Restoran Cina berkualitas tinggi.
  • Rumah Steak Pedesaan, Jl Sri Ratu Safiatuddin 46D. Steak, hamburger, salad; makanan gaya barat.
  • Banda Seafood Restaurant, Jl Panglima Polem 125, (dekat Hotel Kartika). Hidangan ayam, daging, dan sayur yang enak.
  • Big Top, (seberang jalan dari Warung Ibu Pocut). Masakan Cina dan Indonesia.
  • Tower Coffee, (sebelumnya Putra Jaya), Jl Tgk Haji Abdullah Ujung Rimba No 14, (off Jl Muhammad dekat Masjid Baiturrahman). Makan gaya Panang dalam suasana AC yang bagus dengan beberapa pelayan berbahasa Inggris.
  • Kafe Niagara, Jl Hasandek 8-9. Apakah setiap jus buah bisa dibayangkan dan sate berdiri di luar.
  • Istana, Jl. T. Panglima Polem, No. 66-68, ☏ +62 651 31287. Dua lokasi. Menawarkan makanan khas Aceh Anda di ruang makan ber-AC. Pemesanan dengan hati-hati - mereka mungkin menyajikan dan menagih Anda dua hidangan.
  • Istana Hermes (sebelumnya Swiss-Belhotel). Restoran di sini mungkin menawarkan makanan hotel terbaik di kota dan memiliki makan malam prasmanan yang enak serta a la carte.
  • Sultan Hotel, memiliki kafe yang populer, sedangkan koki di Koetaradja Restaurant di hotel dengan berani mencoba masakannya di Sultan Burger.
  • Ada beberapa kedai kopi yang bagus dengan pemandangan sawah yang menenangkan di sekitar Ulee Kareng, di sepanjang Jl Tengku Iskander di pinggiran barat kota.

Tiga rantai restoran makanan cepat saji dapat ditemukan di Pusat Kota, A&W, KFC dan Pizza Hut.

Minum[edit | edit source]

  • My Juice, Jl. Twk M. Daud Syan, No. 9-11, ☏ +62 65121613. Pada apa yang Anda sebut "Blvd Otomatis", restoran yang bersih dan ramah ini menyajikan beberapa kombinasi jus terbaik. Cobalah jus buah terung belanda, yang hanya asli Sumatera.
  • Friends caffee, Jalan Kartini (dari Hotel Medan, belok kiri, kanan pertama, lalu kiri pertama, dan jalan ke Jl Kartini untul kamu lihat Friends caffee di sebelah kiri kamu). dari siang hari. Expresso, latte, es latte, dan jus enak yang luar biasa.
  • Glee Cafe & Resto, Mataie Hillside Adventure & Water Park (Mataie - Keude bieng).
  • Rumoh kuphi Hitam Putih, Jl. T. Umar No. 19. Tempat nongkrong yang nyaman bersama teman-teman. Anda dapat menemukan wajah yang ramah meskipun jika Anda datang sendiri. Kopi, makanan lokal termasuk mie Aceh dan aneka jus segar. Wifi gratis tersedia.

Belanja[edit | edit source]

Pasar

Ada pasar ikan, daging, dan sayur yang menarik di pusat kota. Ada juga beberapa toko suvenir kecil yang menjual berbagai barang lokal.

Mall

Mall Hermes Palace berada di pusat kota Banda Aceh. Mal ini memiliki lebih dari 100 toko dengan foodcourt, supermarket dan toko pakaian.

Tidur[edit | edit source]

  • Hotel Lading, Jl Cut Meutia 19 (sebelah Bank BRI), ☏ +62 651 635123. Check-in: 14:00, check-out: 13:00. 5 menit jalan kaki ke Masjid Agung Baiturrahman dan pasar Pasar Aceh. Dengan pemandangan Sungai Aceh yang bagus. Dekat dengan beberapa bank, restoran, supermarket, dan kafe internet. Layanan antar-jemput bandara juga tersedia. US $ 15-30.
  • Hermes Palace Hotel (dulu bernama Swiss), Jl. T.Panglima Nyak Makam, ☏ +62 651 755 5888. Telepon SLI, kulkas, pengering rambut, akses internet dan TV 32 saluran, layanan panggilan bangun pagi, pramutamu, ruang pertemuan, pusat bisnis, dan layanan kamar 24 jam. Mulai dari US $ 70.
  • Hotel Sultan (di tengah). Hotel bintang 2, US $ 30-40.
  • Pavilliun Seulawah, Jl. Prof. A. Majid. Ibrahim II No. 3, (di tengah,). Hotel yang bagus dengan restoran, termasuk WiFi. Di sebelah taman dengan kemungkinan olahraga. Sekitar US $ 50.
  • Oasis Hotel (tepat di luar pusat kota). Lebih nyaman daripada Swiss Bell dan kamarnya sama bagusnya, dengan WiFi di lobi. Sekitar US $ 75 per malam.
  • Uncle's Homestay, Jl Mujahidin No. 2A, Lambaro Skep., ☏ +62852 6028 4432 (ponsel), +62821 6821 5200 (homestay), +62 852 0673 5330. Tempat ini tidak sama sejak "Paman" (Abdul ) meninggal. Sekarang jandanya Yulia yang mengelola tempat itu. Agak jauh dari pusat kota, menawarkan kamar standar (air di toilet setelah permintaan) Rp 90.000.
  • The Pade Hotel, Jl Soekarno Hatta 1, ☏ +62 651 499999. Check in: 12:00, check-out: 12:00. Hotel butik di kota, Kamar yang luas dan modern, teras individu, WiFi. Sabtu malam BBQ, pesta pasta Rabu US $ 50-120. Hotel Wisata, Jl. Jend. A. Yani 19-21 (di tengah, di samping Hotel Medan dan Hotel Prapat). Kamar standar bersih dengan kipas angin, pancuran air dingin dan Wi-Fi seharga Rp. 125., 00. Kamar dengan AC lebih mahal (Rp. 175.000?). Air panas juga memungkinkan (lebih mahal). Warung makan malam berada tepat di depan hotel.

Tujuan Berikutnya[edit | edit source]